Natan (15 tahun), seorang remaja Yahudi menggambarkan pengalaman kematian secara klinis – penglihatan Gog dan Magog  peperangan dan Pembebasan – bersama Rabbi Rami Levi

Kesaksian yang Menggetarkan – Pembebasan

Ringkasan:

  • Seorang anak laki-laki berumur 15 tahun yang mengalami kematian klinis beberapa hari lalu mengungkapkan bahwa kita sedang bergerak menuju perang Gog dan Magog dan Pembebasan.
  • Nama anak laki-laki itu Natan yang baru-baru ini mengalami kematian klinis pada hari pertama perayaan Sukkot. Natan adalah remaja Israel berusia 15 tahun, seperti anak laki-laki pada umumnya yang berasal dari latar belakang sekuler dan tidak pernah belajar di Yeshiva (sekolah agama Yahudi yang mengajarkan teks-teks religius khususnya Torah dan Talmud). Dia tidak mengerti tentang hal-hal Yahudi yang paling sederhana seperti Tzitzit (tali sembahyang). Namun demikian dia menggambarkan dari pengalamannya tepat seperti apa yang ditulis oleh nabi-nabi dan di dalam Kitab-Kitab Suci mengenai Hari-hari Akhir. Sesudah pengalaman hampir matinya, dia pergi kepada seorang Rabbi dan mengatakan kepadanya pengalamannya yang menakutkan dan meminta kepadanya Kipa (penutup kepala khas Yahudi) dan Tzitzit.
  • Anak muda ini diminta untuk menceritakan dan menggambarkan apa yang dia alami. Natan mengatakan kepada Rabbi, dia melihat seluruh proses peperangan “Gog dan Magog” dan Pembebasan.

Berikut ini beberapa hal yang dia lihat mengenai Pembebasan yang dekat (dia menjelaskan bagaimana dia melihatnya seperti layar film raksasa di Surga):

  • Permulaan Gog U’Magog (Gog dan Magog) dimulai tiga hari sebelum Rosh Hashana, 11 September 2015 atau 27 Elul 5775. Rosh Hashana adalah Tahun Baru Yahudi. Sebutannya di dalam Alkitab adalah Yom Teruah, yaitu Hari Raya Peniupan Sangkakala.
  • Dalam salah satu dari hari-hari ini, akan ada pelanggaran keamanan yang akan menyebabkan meledaknya keributan dan diikuti kerusuhan sipil yang parah. Ini akan meledak menjadi sebuah perang dan akan memenuhi seluruh berita-berita internasional. Setiap orang akan tahu dan memahaminya. (Yesaya 19:2 Dan Aku akan menggerakkan orang Mesir melawan orang Mesir lainnya, dan mereka akan berperang, masing-masing melawan saudaranya sendiri, dan masing-masing akan melawan tetangganya; kota melawan kota, kerajaan melawan kerajaan.)
  • Israel belum akan terlibat.
  • Ini akan menyebabkan dunia bersatu melawan Israel dan datang memerangi kita (Israel).
  • Perang ini akan dimulai oleh Gog… dan dia akan memerangi kita.
  • Sesudah 2 hari pertama perang di Israel, Israel Defense Force (Tzahal, IDF) akan musnah dan bangsa-bangsa dunia akan memasuki Israel.
  • Orang-orang akan dibunuh, demikian juga diculik. Itu akan menjadi kekacauan total.
  • Sebuah bom atom akan diluncurkan ke Israel dan HKB’H (Ha-Kadosh Barukh Hu; Dia Yang Kudus, Diberkatilah Dia) akan menghentikannya di udara. Sesudah beberapa minggu, itu akan jatuh di Tel Aviv dan Haifa.
  • Mereka akan merebut Israel dan memasuki Yerusalem.
  • Keseluruhan perang ini akan terjadi selama 2 minggu dan jutaan orang akan binasa.
  • Untuk diselamatkan, kita perlu melakukan Teshuva (pertobatan) dan mempelajari Torah. Hanya hamba-hamba yang benar dari HaShem (Elohim, Allah) akan tetap hidup.
  • Mashiach (Messias) ada di antara kita (ada di Israel) dan banyak yang mengetahuinya, tapi tidak tahu dialah Mashiach. Ketika Dia akan menyatakan dirinya semua orang akan terkejut. Dia orang yang melakukan Teshuva dan melakukan pekerjaan kiruv (membawa dekat).
  • Sesudah perang, pembangunan Bait Suci akan dilakukan diikuti dengan kebangkitan.
  • Kita akan dapat melihat para patriarkh, Moshe Rabbeinu (Musa, Rabbi/Guru kita), dan seluruh orang-orang kudus hanya dari jauh karena makam-makam ilahi mereka akan terbuka dan orang-orang mati akan keluar dari makam mereka mengenakan pakaian yang sangat indah.
  • Gunung Zaitun akan terbelah menjadi dua dan semua orang yang masih hidup akan melihat Mashiach. (Zakharia 14:4 Dan pada hari itu, kaki-Nya akan berjejak di bukit Zaitun yang terletak di depan Yerusalem dari sebelah timur; dan bukit Zaitun itu akan terbelah menjadi dua…)
  • Tinggal hitungan bulan hingga sampai kepada Pembebasan Akhir.
  • Mashiach akan berdiri di jalan masuk Gunung Zaitun dan melalui kuasa-Nya yang dapat merasakan apa yang sesungguhnya ada di dalam diri setiap orang, akan memutuskan siapa yang akan masuk ke Gunung Zaitun. (Yesaya 11:3 Dia akan penuh dengan roh takut akan YAHWEH. Dia tidak akan menghakimi menurut penglihatan mata-Nya, ataupun mengambil keputusan dengan pendengaran telinga-Nya. ILT mod)
  • Mashiach akan memerangi Obama dan akan mengubur dia di Eretz Israel (Tanah Israel). (Yehezkiel 39:11 Pada hari itu Aku akan memberikan kepada Gog suatu tempat di sana, sebuah kuburan di Israel.)
  • HKB’H (Ha-Kadosh Barukh Hu; Dia Yang Kudus, Diberkatilah Dia) akan dinyatakan dengan berpakaian jubah putih yang penuh darah yang dicurahkan dari darah orang-orang Yahudi yang dianiaya karena kepercayaan mereka.

Video selengkapnya bisa disaksikan:

(Turn on CC:Subtitle Indonesia)

Terjemahan Transkrip Video:

Rabbi: Moadim l’simcha. Chagim u’zmanim l’sasson. (Selamat hari raya bagi semuanya. Hari raya dan waktu sukacita.) 

Morai V’Rabotai (guru-guru dan rekan-rekan yang saya hormati), ketika Rabbi Yehuda memanggilku dan memintaku datang ke sini setiap Sukkot (Hari Raya Tabernakel atau Pondok Daun) dan Pesach (Paskah) untuk memberikan pelajaran. 

Aku mempersiapkan sesuatu tentang Mashiach. Dan aku tidak tahu itu – diberkatilah nama-Nya, bahwa orang yang ingin mengikuti jalan-Nya, Dia memimpin –
Kadosh Baruch Hu (Dia Yang Kudus) akan mengirim kepadaku Siyata d’Shamaya (dengan pertolongan Surga).

Poster-poster dicetak, dan digantung, dan di sini – anak muda yang duduk di kananku, namanya Natan, dia tidak berasal dari Yerusalem. Aku akan mulai dengan perkenalan, dan berkata: Dia telah melalui pengalaman yang sangat sulit, dan sebentar lagi dia akan menceritakan di sini apa yang dia lihat dan pesan apa yang dia terima. Apa yang sulit bagi orang-orang untuk mengerti, apa yang sulit dipahami di sini bahwa dia barulah berumur 15 tahun. Dan ketika jiwa meninggalkan tubuh, itu dapat menerima sejumlah besar informasi hanya dalam beberapa menit. Itu berarti bahwa apa yang dibutuhkan bertahun-tahun bagi seseorang di dunia ini untuk belajar. Di sana, di dunia itu, seseorang dapat mengetahui dan mengerti dengan sendirinya hanya dalam hitungan menit – segala sesuatunya.

Jadi dia punya banyak hal untuk diberitahukan, sulit baginya untuk menceritakannya, dia juga tidak punya kata-kata yang tepat untuk menggambarkan apa yang dia alami.
Karena itu bukanlah hal-hal yang berhubungan dengan dunia ini sama sekali. Dan sejak kemarin aku telah duduk bersamanya, dan mendorong dia, dan mengumpulkan sedikit-sedikit informasi dari dia. Dan sedikit demi sedikit kamu melihat bahwa dia mengetahui banyak hal-hal.

Jadi aku akan menyingkat penjelasannya sedikit, dan ceritanya, dan memulai dengan mengatakan ini: Dia bukanlah penduduk di Yerusalem. Pada hari Senin, 15 Tishrei, minggu ini, pada hari pertama Sukkot, dia pergi bersama ibunya untuk bertamu di rumah pamannya, di Modiin. Pada waktu sore, dia merasa dirinya mulai menggigil. Dia merasakan dingin di kaki dan tangannya. Dia berpikir dia butuh istirahat. Dia pergi untuk berbaring dan istirahat. Dan lalu, apa yang terjadi sesudah itu – kita akan membiarkan dia terus menceritakan apa yang terjadi, karena dia yang mengalaminya. Dia merasa seperti dia meninggalkan tubuhnya, keluar melalui hidungnya, dan awalnya dia melayang di atas dirinya sendiri, dan pertamanya tidak mengerti siapakah dia sebenarnya. Di mana “dirinya” berada. Dirinya yang sedang terbaring di sini di atas tempat tidur, atau dirinya yang sedang melayang di atasnya. Kita mulai, Natan?

Kematian Klinis

Natan: Ya. Jadi apa yang terjadi adalah seperti ini. Awal mulanya, aku sangat sakit pada hari itu. Dan sehari sebelumnya aku juga pusing dan semuanya. Apa yang terjadi adalah aku pingsan sehari sebelumnya. Lalu, pada Senin sore, aku juga tidak merasa sehat, dan seluruh tubuhku gemetaran semuanya. Aku hanya ingin pergi istirahat, aku pergi ke tempat tidur, aku menyelimuti diriku dengan selimut karena aku benar-benar kedinginan. Aku tidak tahu bagaimana menjelaskannya. Seluruh tubuhku menggigil dan aku merasa sangat kesakitan. Aku hanya merasa seperti aku tiba-tiba meninggalkan tubuhku, dan lalu aku melihat diriku sendiri di atas tempat tidur. Aku ada dua meter di atas tempat tidurku. Dan aku tidak mengerti bahwa itu adalah aku di sana, kapan aku ada di situ – atau, siapa yang ada di atas tempat tidurku. Dan aku tidak dapat memahaminya. Lalu apa yang terjadi adalah, aku mulai melayang, seperti aku naik ke atas ke udara tanpa sebuah elevator. Dan aku naik dan meninggalkan kamar, dan aku pergi semakin tinggi dan tinggi dan tinggi.
Natan: Haruskah aku terus menceritakan kisah ini?

Rabbi: Ya. Ceritakan bagaimana kamu melihat planet Bumi.

Natan: Ya. Dan aku terus bergerak, dan lalu aku melihat planet Bumi dari atas. Dan aku terus bergerak semakin tinggi dan tinggi. Dan lalu apa yang terjadi adalah – aku tidak tahu bagaimana menjelaskannya. Tiba-tiba entah dari mana, aku memasuki semacam lorong, benar-benar sangat besar, dan aku melihat pada ujung lorong itu sebuah cahaya yang sangat kecil. Dan itu seperti, aku berada di dalam lorong. Aku tidak tahu bagaimana menjelaskannya. Ada seperti lingkaran-lingkaran, dan lebih banyak lingkaran-lingkaran. Dan di dalamnya kamu melihat banyak dan sangat banyak jiwa-jiwa. Dan lalu aku mulai berjalan, dan cahaya itu semakin besar dan besar, dan akhirnya aku mencapai cahaya itu.
Dan cahaya itu – aku tidak tahu bagaimana menjelaskannya – itu baik. Kamu merasakan aman, dan kasih – itu mustahil untuk menjelaskan hal semacam ini.

Rabbi: Adakah contoh di dunia ini suatu cahaya seperti itu? Dapatkah kamu membandingkan cahaya yang kamu lihat dengan apa pun yang ada di dunia ini?

Natan: Tidak. Itu mustahil! Kamu tidak dapat menjelaskannya. Kamu tidak dapat menjelaskannya. Aku tidak tahu. Dan itu seperti, cahaya itu seperti berbicara kepadaku. Seperti, itu tidak mengucapkan kata-kata. Itu seperti telepati. Kamu mengerti ia berbicara kepadamu, dan menanyakan kepadamu pertanyaan-pertanyaan. Ia bertanya kepadaku apakah aku ingin mati. Jika aku menginginkannya… aku mengerti bahwa jika aku melintasi garis cahaya itu, maka aku tidak akan dapat kembali lagi. Aku mengerti.
Aku menjawab bahwa aku tidak tahu. Aku tidak punya pikiran apa yang harus dilakukan. Aku tidak tahu, tidak tahu. Dan lalu apa yang terjadi adalah, aku melangkah menjauh dari sana. Tiba-tiba aku masuk ke dalam sebuah aula. Aula yang sangat besar. Sangat sangat besar, luar biasa besar, besar sekali. Amat sangat besar sekali. Dan melihat di sana banyak dan sangat banyak orang-orang. Seluruh orang-orang itu berpakaian dengan pakaian-pakaian yang bagus. Mereka berpakaian sangat bagus, dan aku melihat diriku. Dan aku sedang memakai pakaian yang robek-robek, kotor dengan darah. Aku merasa sangat malu. Dan seluruh orang-orang ada di sana untukku, dan mereka gembira, dan mereka bertepuk tangan kepadaku dan semuanya. Dan aku memasuki aula itu. Aku juga melihat Rabbi Ovadia Yosef, dan dia menjabat tanganku. Aku melihat dia di sana. Dan aku melihat banyak orang lainnya yang aku ketahui sudah mati. Banyak dan sangat banyak orang. Juga mereka yang tidak aku kenal. Jadi aku ada di dalam aula besar itu. Dan apa yang terjadi kepadaku adalah, aku pergi ke dalam, dan di sana ada panggung yang sangat tinggi. Dan di atas panggung itu ada tiga cahaya ini. Ada suatu cahaya yang sangat tinggi, dan itu adalah yang di tengah. Dan di sebelah kanannya ada sebuah cahaya kecil, dan di sisi kirinya ada sebuah cahaya kecil.

Rabbi: Cahaya-cahaya apakah itu?

Natan: Mereka seperti… seseorang yang memberikan kesaksian tentang kamu. Cahaya yang di kanan menceritakan hal-hal buruk yang kamu perbuat, dan cahaya yang di kiri menceritakan hal-hal baik yang kamu perbuat.

Rabbi: Ada sebuah pengadilan di sana?

Natan: Ya.

Rabbi: Dan apakah kamu tahu siapa yang memimpin atas pengadilan itu? Jika ada hakim-hakim di sana… siapakah hakim-hakimnya?

Natan: Ya. Ada Rabbi Ovadia Yosef, yang menjadi kepala hakim-hakim…

Rabbi: Av Beit Din? (Kepala pengadilan)

Natan: Ya. Av Beit Din.

Rabbi: Dan siapakah yang bersamanya? Adakah di sana rabbi lain bersamanya?

Natan: Aku pikir Rabbi Eliyashiv.

Rabbi: Rabbi Eliyashiv ada bersamanya?

Natan: Ya. Ya.

Rabbi: Dan siapakah yang ketiga?

Natan: Aku tidak ingat. Itu aku tidak ingat. Aku benar-benar tidak ingat. Saat aku mencoba mengingatnya, aku tidak dapat.

Rabbi: Dan lalu ada yetzer hatov (kecenderungan baik) dan yetzer hara (kecenderungan jahat)?

Natan: Ya. Ada dua cahaya kecil. Di sebelah kanan ada yetzer hara, dan di sebelah kiri yetzer tovDan, kamu tidak melihat sesuatu. Kamu melihat cahaya semacam ini. Dan kamu tahu – kamu tahu apa itu. Kamu tahu cahaya apa itu.

Rabbi: Kamu tahu dengan sendirinya, tanpa diberitahukan?

Natan: Ya. Kamu tahu apa itu. Kamu tahu itu apa. Dan lalu tiba-tiba – tiba-tiba ada kesunyian. Tiba-tiba semua suara yang ada di dalam aula itu, seluruh ribuan orang – itu semuanya tiba-tiba benar-benar menjadi sunyi. Dan lalu cahaya buruk mulai menceritakan segala sesuatu yang buruk yang pernah aku perbuat di dalam hidupku. Sungguh, setiap halnya. Sangat ketat di sana tentang setiap hal kecil. Setiap hal kecil yang kamu perbuat di dalam hidupmu – mereka menunjukkan itu semuanya kepadamu. Semuanya, semuanya, semuanya. Itu berbicara kepadaku tentang segalanya. Segalanya, itu berbicara kepadaku tentang setiap detik kehidupanku. Kenapa kamu mengatakan seperti ini dan seperti itu, dan kenapa kamu melakukan seperti ini dan seperti itu, dan kenapa begini, dan kenapa begitu?

Rabbi: Pelanggaran-pelanggaran (dosa-dosa)?

Natan: Ya.

Rabbi: Dan ketika itu disebutkan kepadamu, bagaimana perasaanmu?

Natan: Kamu merasa malu. Itu amat sangat memalukan. Sesuatu yang tidak dapat dijelaskan. Itu amat sangat memalukan. Sungguh, sangat memalukan. Aku merasa sangat malu. Karena semua orang sedang memandang kepadamu, dan mereka menunjukkan kepadamu kehidupanmu. Itu benar-benar sangat memalukan. Dan dia menunjukkan kepadamu hal-hal buruk yang kamu perbuat. Kenapa kamu melakukan ini, kenapa begitu?

Rabbi: Sampai dimana mereka menunjukkan kepadamu?

Natan: Sampai waktu ketika kamu meninggalkan tubuhmu.

Rabbi: Semuanya?

Natan: Semuanya.

Rabbi: Dalam seluruh kehidupanmu?

Natan: Setiap detik.

Rabbi: Setiap tindakan?

Natan: Setiap tindakan.

Rabbi: Bahkan Netilat yadayim (mencuci tangan)? Semuanya?

Natan: Tidak hanya mitzvot (perbuatan benar, baik) dan pelanggaran-pelanggaran. Mereka menunjukkan kepadamu setiap detik dari kehidupanmu. 

Note:  Mitzvot, berasal dari kata Ibrani mitzvah (perintah), merujuk kepada aturan dan perintah yang diperintahkan oleh Elohim.

Rabbi: Apa yang kamu lakukan dengannya?

Natan: Ya. Benar sekali. Jadi, dia mengatakan kepadaku segala hal-hal buruk yang aku perbuat, dan semuanya. Dan lalu dia selesai berbicara, dan suara yang baik mulai. Menceritakan segala hal-hal yang baik yang aku perbuat. Dan lalu – kamu tidak mengerti itu – berapa banyak upah yang kamu terima untuk hal terkecil yang kamu perbuat. Sungguh. Perasaan malu, dan semuanya, dan lalu saat dia mengatakan sesuatu yang amat sangat kecil yang aku lakukan – sebuah mitzvah (perintah) kecil – hal terkecil yang kamu perbuat dianggap di sana sangat besar. Sangat besar. Dan ketika mereka mengatakan mitzvah terkecil yang aku perbuat aku merasa, “Wow. Itu begitu besar bahwa aku memakai tzitzit (tali sembahyang) hari itu. Itu begitu besar aku melakukan ini dan itu. Itu begitu besar. Sangat besar!” Hal terkecil di sana membalikkan seluruh dunia. Aku tidak tahu bagaimana menjelaskan itu. Itu seperti…

Rabbi: Upah? Bagaimana kamu tahu ada suatu upah untuk itu?

Natan: Kamu melihat itu, pada saat ada suatu upah, mereka berkata kepadamu, “Tzaddik, tzaddik!” (Benar, benar!) Seluruh orang-orang bersorak bagimu, “Tzaddik, tzaddik!” (Benar, benar!) Dan ada cahaya itu yang aku lihat di sana pada mulanya, itu aku lihat di sana. Semakin besar cahayanya, kamu mengerti bahwa upah yang datang kepadamu lebih besar. Semakin kuat cahaya yang diperoleh.

Rabbi: Dan mengenai pelanggaran-pelanggaran, apa yang terjadi?

Natan: Pertama-tama, ada orang-orang di sana, yang disebut “malaikat-malaikat kehancuran”, itu aku lihat di sana. Mereka bentuknya pendek. Mereka punya jenggot-jenggot. Di dalam mata mereka, ada api. Dan mereka menunjukkan kepadamu pelanggaran-pelanggaran yang kamu perbuat, semuanya. Setiap kali mereka menyebutkan sebuah pelanggaran, mereka menunjukkan kepadamu api. Dan semuanya berteriak kepadamu, “Rasha, rasha, rasha!” (Jahat, jahat, jahat!) Sama seperti ketika kamu melakukan sesuatu yang baik mereka berseru, “Tzaddik, tzaddik”, mereka juga berseru “Rasha, rasha” tentang semuanya. Semuanya. Itu sangat memalukan. Itu tentang baik maupun jahat. Aku tidak tahu bagaimana menjelaskan itu. 

Gan Eden dan Gehenom 

Natan: Dan lalu, apa yang terjadi, adalah dua orang membawa aku. Dengan sayap-sayap. Mereka hanya membawa aku, dan memegang kedua lenganku. 
Mereka tidak benar-benar memiliki lengan. Aku melihat segala sesuatu. Aku melihat sesuatu di depan dan di belakang. Aku memandang…

Rabbi: Dapatkah kamu melihat depan dan belakangnya? Dan juga sisi-sisinya?

Natan: Juga di sisi-sisinya.

Rabbi: Pada saat itu, kamu dapat melihat keliling semuanya?

Natan: Ya. Aku dapat merasakan segala yang terjadi kepada tubuhku, pada waktu itu, dan apa yang sedang terjadi di dunia. Aku dapat merasakan segalanya yang sedang terjadi di dunia. Aku tahu segala sesuatu. Tapi itu tidak menarik perhatianku. Aku tidak perduli.

Rabbi: Apakah mungkin untuk mengetahui, tapi tidak tertarik?

Natan: Itu tidak menarik. Dan apa yang terjadi adalah orang-orang itu membawa aku – aku tidak tahu bagaimana menjelaskan itu. Mereka membawa aku ke aula yang lebih bawah. Aku berada di dalam semacam aula, dan mereka membawaku ke suatu aula di bawahnya. Sekarang, di dalam aula di mana aku berada, itu adalah suatu tempat yang disebut “Gan (Taman) Eden Bawah”. Mereka membawaku ke situ. Dan lalu mereka tiba-tiba menunjukkan kepadaku suatu pintu gerbang, dan mereka membuka pintu gerbang – kedua orang itu. Dan aku melihat orang-orang mempelajari Torah. Dan aku melihat cahaya di sana, dan itu sesuatu yang amat sangat besar. Benar-benar indah. Cahaya yang aku lihat di awal tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan cahaya itu. Tidak ada, tidak ada apa-apanya sama sekali. Ini sesuatu yang baik. Itu adalah “Gan Eden Bawah”. Pikirkan saja – ada tingkat-tingkat yang lebih tinggi dari itu.

Rabbi: Dapatkah kamu melukiskan itu seperti apa?

Natan: Itu tidak mungkin. Itu sesuatu yang baik, sesuatu yang indah, suatu perasaan seperti kamu hanya ingin tinggal di sana bersama mereka dan mempelajari Torah bersama mereka. Hanya untuk tinggal di sana di tempat itu, dan tidak meninggalkannya.

Rabbi: Apa yang kamu lihat? Apa yang kamu dengar? Apa yang kamu cium?

Natan: Kamu mencium suatu bau yang enak, hanya bau yang enak. Sama seperti di sana ada bau-bau yang enak di sini. Tapi itu tidak bisa digambarkan di dalam dunia ini, bau enak apa yang kamu cium itu. Apa yang kamu cium di sana… dan kamu melihat cahaya, dan kamu hanya ingin tinggal di sana selamanya. Untuk selalu di sana. Kamu tidak punya hal-hal di sana seperti yang kamu punyai di sini, hal-hal material, dan hal-hal seperti itu. Di sana, semuanya itu spiritual. Dan itu sesuatu yang baik, sesuatu yang indah. Itu suatu perasaan. Setiap perasaan adalah perasaan yang baik dan indah.

Rabbi: Dan kamu mengerti bahwa itu hanya jalan masuk ke Gan Eden?

Natan: Aku merasa bahwa itu hanya jalan masuknya. Ya. Ada juga bagian dalamnya. Dan di sana juga ada tingkat-tingkat yang lebih tinggi. Itu tingkat yang paling bawah. Itu disebut “Gan Eden Bawah” (Taman Eden Bawah).

Rabbi: Sekarang, ada juga sisi lain yang mereka tunjukkan kepadamu.

Natan: Ada juga sisi lain. Ya. Lalu, ketika…

Rabbi: HaShem (Elohim) menciptakan yang satu berseberangan dengan yang lainnya.

Natan: Dan lalu, mereka membawa aku, kedua orang yang aku sebutkan kepadamu tadi. Kamu ingat aku mengatakan kepadamu ada malaikat-malaikat kehancuran dengan jenggot-jenggot itu? Aku akan menjelaskan kepadamu secara singkat bagaimana rupa mereka. Pertama-tama, mereka berpakaian semuanya hitam. Mereka punya jenggot yang sangat, sangat, sangat panjang. Di dalam mata mereka – ada api.
Orang-orang yang bersayap itu awalnya ingin membawa aku ke dalam Gan Eden Bawah. Dan lalu dua orang itu, “malaikat-malaikat kehancuran” berkata, “Tidak! Tidak secepat itu. Kamu tidak dapat – seperti kamu sampai di sini, kami ingin membawamu ke tempat lainnya.”

Natan: Sekarang, kedua orang itu membawa aku. Malaikat-malaikat kehancuran membawa aku. Dan mereka membawa aku ke suatu tempat dengan sebuah timbangan. Dengan panci timbangan yang sangat besar. Mereka menunjukkan kepadaku pelanggaran-pelanggaranku dan mitzvotku (perbuatan benar, baik). Setiap hal. Seperti yang aku katakan kepadamu sebelumnya, mitzvot terkecil di sana membalikkan seluruh dunia. Sungguh! Kamu mendapatkan upah yang sangat besar! Ketika kamu mengucapkan suatu berkat, itu sesuatu yang sungguh, sungguh, sungguh sangat besar. Sesuatu yang amat sangat besar. Dan juga suatu pelanggaran. Hal paling kecil juga adalah sesuatu yang sangat, sangat, sangat besar.

Rabbi: Itu tidak sebanding.

Natan: Itu tidak sebanding sama sekali untuk melakukan pelanggaran-pelanggaran.

Rabbi: Yang kecil-kecil!

Natan: Ya, yang kecil-kecil. Yang paling kecil yang ada di sana, benar-benar tidak baik.
Dan lalu, mereka menaruh mitzvotku ke atas timbangan, seperti ini. Dan itu sangat besar! Kamu melihat di sini mitzvot dan di sana pelanggaran. Mereka menaruhnya ke atas timbangan. Dan kamu benar-benar melihat itu. Di sini mitzvot dan di sana pelanggaran-pelanggaran. Dan lalu mereka menunjukkan kepadamu lebih lagi. Dan pada awalnya itu kelihatan lebih banyak pelanggaran-pelanggaran, tapi pada akhirnya aku melihat ada lebih banyak mitzvot. Aku sungguh-sungguh bahagia.

Rabbi: Kamu beruntung. Karena kamu masih belum berumur 20 tahun.

Natan: Ya. Dan selanjutnya mereka juga mengatakan kepadaku, “Jika kamu ada di atas sini lebih dari tiga jam, kamu tidak dapat kembali ke bawah.” Dan aku merasa aku seperti ada di atas sana selama bertahun-tahun, tapi mereka mengatakan kepadaku aku hanya ada di sana selama beberapa menit. Dan itu memang sebenarnya demikian. Sesudah aku kembali turun, semuanya itu hanyalah 15 menit saja. Dan mereka mengatakan kepadaku di atas sana bahwa sesudah tiga jam kamu tidak dapat kembali ke bawah.

Rabbi: Ceritakan kepada mereka sedikit tentang Gehenom (neraka).

Natan: Gehenom? Baiklah.

Rabbi: Jangan banyak-banyak. Hanya sedikit saja.

Natan: Ok.

Natan: Sekarang, pada awalnya, aku mengatakan kepadamu, aku naik lebih tinggi dan lebih tinggi dan lebih tinggi. Dan selama waktu aku ada di sana di dalam dunia itu – aku melihat ribuan hal-hal lain yang tidak dapat aku jelaskan kepadamu. Aku melihat jutaan hal-hal. Aku tidak dapat menjelaskan itu semuanya.
Tapi ada banyak! Sekarang, ketika aku ada di atas sana aku juga mendengar sesuatu yang amat, amat, sangat menakutkan. Aku melihat – yaitu, aku mendengar, dan aku juga melihat – ketika aku naik ke atas…

Natan: Aku melihat, hanyalah – aku mendengar teriakan. Teriakan yang mengerikan. Kamu tidak dapat membayangkannya. Kamu tidak dapat. Dan pelanggaran-pelanggaran yang kamu perbuat, pelanggaran-pelanggaran itu berakhir di sana, dan kamu akan pergi ke sana. Pelanggaran-pelanggaran itu – itu tidak layak dilakukan. Percayalah kepadaku.
Kamu tidak dapat membayangkan apa yang aku lihat di sana. Aku melihat… hal-hal apa. Aku mendengar orang-orang berteriak, “Ahh, waaahh!” seperti itu. Hanya teriakan dari bawah.

Natan: Teriakan-teriakan yang sangat kuat. Dan apa yang kamu pikir, apa yang aku rasakan saat itu, adalah… di dalam Gehenom (neraka), ada beberapa tempat.
Itu apa yang aku pahami. Aku mengerti di sana ada beberapa tempat. Aku juga memahami apa yang kamu rasakan di dalam setiap tempat. Di dalam setiap tempat, perasaan itu semakin buruk dan lebih buruk. Sekarang, kamu merasa – kamu merasakan apa yang dirasakan di dalam masing-masing dan setiap tempat. Dan itu sangat mengerikan. Karena setiap tempat di sana sangat menakutkan. Dan kamu merasakan tempat itu. Kamu mengetahui seperti apa rasanya di sana.

Rabbi: Apakah kamu tahu nama tempat-tempat itu?

Natan: Ya. Aku ingat beberapa dari antaranya.

Rabbi: Apakah kamu mengingatnya dari sana?

Natan: Aku ingat dari sana – ya – dengan nama apa mereka disebut.

Rabbi: Dapatkah kamu sebutkan kepada kami nama-namanya?

Natan: Aku ingat satu tempat yang disebut “Tzalmavet” (kegelapan). Itu suatu tempat yang sama sekali tidak menyenangkan. Aku ingat tempat lain yang disebut “Bor” (jurang, sumur)Aku hanya melihat kelompok dan kelompok, pembagian-pembagian ini. Dan dari kelompok-kelompok ini, api menyembur. Hanya api menyembur. Aku tidak tahu bagaimana menjelaskannya. Itu sesuatu yang mengerikan. Aku tidak tahu bagaimana menjelaskan itu dengan kata-kata. Aku tidak tahu.

Rabbi: Menakutkan.

Natan: Sangat menakutkan. Ya.

Rabbi: Dan semua nama-nama itu, kamu ketahui sejak saat kamu ada di sana?

Natan: Aku mengetahuinya sejak saat aku ada di sana.

Rabbi: Kamu tahu dengan sendirinya?

Natan: Aku mengetahuinya sendiri, dan aku juga tahu orang-orang mana yang ada di sana, dan aku tahu berapa lama mereka ada di sana, dan aku tahu seperti apa tempat-tempat itu rasanya. Aku tahu seperti apa rasanya ada di sana. Perasaan itu. Dan itu tidak menyenangkan sama sekali.

Rabbi: Apa lagi yang ada di sana?

Natan: Apa lagi yang aku lihat? Aku melihat suatu tempat seperti – aku hanya melihat alam semesta. Dan aku melihat banyak dan sangat banyak jiwa-jiwa mengembara di alam semesta. Banyak dan sangat banyak jiwa-jiwa mengembara di sekeliling alam semesta.

Hadirin pria: Apakah jiwa itu? Apa yang kamu lihat? Apa maksudnya kamu melihat jiwa?

Natan: Aku tidak benar-benar tahu bagaimana menjelaskan itu. Jiwa adalah, seperti semacam angin. Tidak ada lengan maupun kaki. Kamu melihat pada seseorang – dia tidak memiliki mata, mulut, dan semuanya itu.
Dia memiliki suara – kamu tahu siapa orang itu, dan kamu dapat berbicara kepadanya. Kamu tidak melihat suatu tubuh, seseorang, suatu wajah. Kamu tidak melihat itu.
Tapi kamu tahu siapakah orang itu. Kamu tahu siapakah dia, dan kamu dapat berbicara kepadanya, dan kamu dapat mendengar suaranya, dan kamu tahu segala sesuatu tentang dia.

Hadirin pria: Apakah kamu bertanya kenapa kamu pergi ke sana?

Natan: Apa?

Hadirin pria: Apakah kamu bertanya kenapa kamu pergi ke sana?

Natan: Apa?

Hadirin pria: Apakah kamu bertanya kenapa kamu pergi ke sana?

Natan: Ya. Mereka mengatakan kepadaku bahwa… mereka mengatakan kepadaku pertama-tama, bahwa setiap hal kecil yang kamu alami di dalam kehidupan, setiap benturan kecil, luka yang paling kecil – itu semuanya berasal dari Surga. Segala sesuatu itu berasal dari Surga. Jadi mereka mengatakan kepadaku itu juga bahwa – mereka mengatakan kepadaku karena aku harus pergi ke sana, aku pergi ke sana. Aku harus pergi ke sana.

Rabbi: Ok. Mari kembali kepada perjalanan itu. Mari kita menyebutnya sebuah perjalanan. Sesudah mereka menunjukkan kepadamu bahwa ada Gan Eden, dan sesudah mereka menunjukkan kepadamu ada Gehenom, upah yang sangat besar untuk mitzvot (perintah; perbuatan benar)…

Natan: Upah yang sangat besar untuk mitzvot.

Rabbi: Dan hukuman yang sangat berat untuk pelanggaran-pelanggaran – bahkan untuk pelanggaran yang paling kecil…

Natan: … untuk pelanggaran-pelanggaran kecil. Ya.

Rabbi: Lalu apa? Mereka mengirimmu kembali ke mana?

Natan: Sekarang… itu seperti…

Rabbi: Pendeknya, mereka mengajar kamu sesuatu seperti, “Pilihlah.”

Natan: Ya. Memilih.

Rabbi: Dan kamu memilih?

Natan: Kamu memilih. Ya. Itu jelas kamu akan memilih antara buruk dan baik, dan baik dan buruk. Dan ada kasus-kasus ketika kamu tidak dapat memilih. Ada contoh-contoh ketika kamu melakukan pelanggaran-pelanggaran. Mereka menyelesaikan semua…

Rabbi: Tapi setiap orang di dunia ini… memiliki pilihan?

Natan: Dia memiliki pilihan.

Rabbi: Dia datang dengan suatu pilihan?

Natan: Ya. Tapi…

Rabbi: Jika dia melakukan suatu mitzvah? Dia mendapatkan upah yang sangat besar?

Natan: Ya. Ya.

Rabbi: Jika dia melakukan suatu pelanggaran, kiranya Surga melarang, dia mendapatkan suatu penghukuman besar untuk itu.

Natan: Ya.

Rabbi: Dan itu menurut pilihan seseorang.

Natan: Tapi ketika kamu ada di atas sana, kamu tidak dapat memilih lagi.

Rabbi: Tidak ada pilihan.

Natan: Kamu tidak punya pilihan.

Rabbi: Dalam kematian kita dibebaskan. “Karena satu kali seseorang mati, dia dibebaskan dari mitzvot.”

Natan: Apa yang kamu perbuat, kamu perbuat, dan kamu tidak dapat memperbaiki apa pun lagi…
Dan lalu – biar aku jelaskan kepadamu apa yang aku lihat sesudah itu. Mereka bertanya kepadaku apakah aku ingin tinggal di sana atau tidak.
Aku mengatakan kepada mereka bahwa sesudah tiga jam aku tidak dapat tinggal.

Hadirin pria: Kami tidak bisa dengar.

Natan: Ya, maaf. Dapatkan Anda mendengar sekarang?

Hadirin pria: Dia mendapatkan pengalaman yang menyenangkan.

Natan: Ya, baik menyenangkan dan tidak menyenangkan.

Rabbi: Dia tidak ingin mengingat hal-hal yang tidak terlalu baik.

Natan: Ya, aku tidak ingin mengingatnya. Dan lalu…

Rabbi: Dia memutuskan bahwa dia bertobat – “melakukan Teshuvah”. Dan dia tahu sesudah 120 tahun, ketika dia kembali, dia akan pergi ke Gan Eden.

Natan: Ya.

Note: Teshuvah, diterjemahkan secara umum sebagai “pertobatan.” Teshuvah berasal dari kata “shuv”, yang artinya “putar balik.” Jadi Teshuvah bisa diartikan, “balik kembali” kepada Elohim. Berbalik dari kejahatan disebut “pertobatan.” Bertobat artinya “berhenti berbuat dosa, putar balik, kembali kepada Elohim dan mulai berbuat baik.” Itu lebih dari sekedar perubahan pikiran; “teshuvah” perlu sebuah perubahan tingkah laku.

Rabbi: Ceritakan kepada mereka, dapatkah kamu ceritakan kepada mereka sedikit tentang bagaimana kamu diteriaki!

Natan: Ketika mereka berteriak kepadaku?

Rabbi: Ya.

Natan: Teriakan apa?

Rabbi: Mengenai tzitzit (tali sembahyang)?

Natan: Ah! Apa – tzitzit apa?

Rabbi: Tentang ayahmu?

Natan: Ah. Mereka mengatakan kepadaku bahwa aku harus memperbaiki – bahwa ada hal-hal yang harus aku perbaiki. Seperti contohnya, aku harus memakai tzitzit. Itu sesuatu… testing. Testing.

Natan: Dan mereka mengatakan kepadaku… mereka mengatakan kepadaku.
Dan lalu mereka mengatakan kepadaku bahwa ada hal-hal yang perlu aku perbaiki, seperti mengenakan tzitzit. Itu sesuatu yang sangat penting. Ketika aku ada di sana aku juga mengerti betapa pentingnya itu. Aku mengerti betapa tzitzit itu sesuatu yang sangat besar dan itu benar-benar memberikan upah yang sangat besar.
Aku mengatakan kepadamu: berkat yang kamu buat adalah upah yang sangat besar. Luar biasa besar! Kamu mengubah dunia di sana. Jadi tzitzit itu seperti Wow!!! Seperti, sangat besar.

Natan: Dan sesudah itu mereka memberitahu aku – ingat aku mengatakan kepadamu bahwa mereka berkata bahwa aku dapat tinggal di sana paling lama tiga jam?
Jadi pada awalnya – pada saat aku melihat Gan Eden aku berkata, “Aku ingin tinggal di sini. Aku ingin tinggal di sini.” Tapi sesudah itu mereka menunjukkan kepadaku bagian lain, dan semuanya itu.
Mereka bertanya kepadaku apakah aku ingin tinggal. Aku berkata aku lebih ingin kembali ke bawah. Kenapa? Karena aku merasa bahwa aku dapat… bahwa jika aku kembali ke bawah lagi aku dapat melakukan lebih banyak pelanggaran-pelanggaran – ah – lebih banyak mitzvot, mendapatkan lebih banyak upah, lebih banyak untuk segalanya.
Aku dapat, seperti, memperoleh upah yang lebih besar. Dan melakukan lebih banyak mitzvot. Dan mencapai tingkat yang lebih tinggi lagi. Jadi, kenapa aku ingin tinggal di sana dan tidak melakukannya? Jadi aku berkata bahwa aku lebih baik kembali ke bawah, dan mereka mengirim aku kembali ke bawah.

Hadirin pria: Apakah mereka mengatakan kepadamu kenapa kamu naik ke atas sana? Apakah kamu memiliki kebaikan (jasa)? Apa?

Natan: Mereka mengatakan kepadaku memiliki kebaikan sehingga aku ada di atas sana. Ya, mereka mengatakan itu kepadaku.

Hadirin pria: Kebaikan (jasa) siapa? Dari nenek moyangmu?

Natan: Apa?

Hadirin pria: Suatu kebaikan (jasa) dari nenek moyangmu? Ayahmu? Kakekmu?

Natan: Ya. Ya. Itu yang mereka katakan kepadaku. Mereka mengatakan aku memiliki suatu kebaikan. Bahwa aku ada di sana, bahwa aku tidak ada di sana secara kebetulan. Itu yang mereka katakan kepadaku.

Hadirin pria: Apakah kamu memakai tzitzit (tali sembahyang)?

Natan: Apa?

Hadirin pria: Apakah kamu memakai tzitzit?

Natan: Sebelum itu aku sama sekali tidak memakainya.

Hadirin pria: Dan sekarang?

Natan: Sekarang aku sedang memakainya, iya.

Malaikat Kematian

Rabbi: Sekarang dia memiliki tzitzit, terpujilah nama HaShem (Elohim)!!!
(Penonton bertepuk tangan)

Natan: Jadi, apa kamu mendengarkan? Jadi sesudah itu – ketika aku memutuskan aku ingin pergi ke bawah, aku melihat sesuatu yang jutaan kali lebih menakutkan daripada segala sesuatu yang lain yang telah aku lihat. Segala sesuatu!
Apa yang aku lihat, ketika aku memutuskan untuk turun ke bawah – mereka mengatakan, “Tidak masalah, kamu akan pergi ke bawah.”

Rabbi: Ceritakan kepada kami bagaimana prosesnya. Aku tidak ada di sana.

Natan: Ok. Sederhananya, apa yang aku lihat – pada awalnya aku tidak mengerti siapakah dia, aku tidak mengerti makhluk apakah itu. Aku melihat seseorang. Seorang biasa, benar-benar biasa. Dia benar-benar memiliki tangan dan kaki dan kepala dan semuanya. Tapi dia benar-benar tinggi, sangat besar, raksasa, sangat raksasa!!! Seperti dia tidak ada ujungnya. Kamu melihat ke atas seperti ini (mendongakkan kepala) dan kamu tidak bisa melihat ujungnya.

Rabbi: Seperti apa dia rupanya?

Natan: Dia seluruhnya penuh mata. Semuanya mata.

Rabbi: Semuanya mata?

Natan: Dan api keluar dari mata-matanya itu! Itu benar-benar menakutkan – menakutkan! Dan kamu merasa seperti kamu tidak dapat lari menjauhi dia. Kamu tidak dapat melarikan diri dari dia bagaimana pun juga. Kamu tidak dapat. Dia ada bersamamu di mana-mana. Dia tidak meninggalkan kamu. Serius.

Rabbi: Siapakah malaikat itu?

Natan: Itu Malaikat Kematian. Berdasarkan apa yang aku lihat di sana dan apa yang aku pahami di sana.

Rabbi: Kamu mengerti itu adalah Malaikat Kematian?

Natan: Aku mengerti itu adalah Malaikat Kematian.

Rabbi: Apakah dia berbicara kepadamu?

Natan: Ya, dia memegangi aku. Dia punya semacam tombak garpu di tangannya. Dan dia memegangi aku seperti ini.

Rabbi: Berapa banyak gigi yang dia miliki?

Natan: Apa? Banyak.

Rabbi: Bukan mata. Gigi.

Natan: Gigi? Ia memiliki gigi.

Rabbi: Tombaknya?

Natan: Apa?

Rabbi: Tombaknya.

Natan: Ya. Itu tiga giginya (tombak garpu bergigi tiga).

Rabbi: Tiga?

Natan: Ya. Tiga. Dan lalu, dan lalu apa yang aku lihat sesudah itu, dia datang kepadaku seperti begini. Itu sesuatu yang begitu menakutkan aku bahkan tidak dapat menggambarkan bagaimana itu. Orang seperti apa itu. Makhluk seperti apa itu.
Itu sungguh-sungguh menakutkan, dan sepertinya ia dengan mudah memegangi aku seperti ini (di dadaku) dengan pedangnya, dengan tombak garpunya. Sesuatu yang menakutkan, mengerikan, dan buruk sekali. Dia memegangi aku di sini di dadaku. Menurut apa yang aku katakan sebelumnya, ada artinya dimana mereka memegangi kamu. Benar?

Rabbi: Dan dimana dia memegangi kamu?

Natan: Dia memegangi aku di dadaku. Di sini.

Rabbi: Dan apa yang dia katakan kepadamu?

Natan: Dia berkata kepadaku, “Lakukan banyak mitzvot. Kenapa? Pada akhirnya kamu akan membayar. Bahkan jika kamu tidak melakukan apa-apa, kamu akan membayar pada akhirnya.” Dia mengatakan kepadaku bahwa apa yang telah aku lihat di sana belum ada apa-apanya. Dan dia berbicara kepadaku dengan suara yang mengerikan.

Rabbi: Suara seperti apa yang dia miliki? Suara yang menyenangkan? Mengerikan?

Natan: Tidak, tidak, tidak. Tidak menyenangkan sama sekali.

Rabbi: Suara seperti apa yang dia miliki?

Natan: Sangat keras. Sesuatu seperti…

Hadirin pria: uuowwwwaaaa!!!

Natan: Ya.

(penonton tertawa)

Natan: Tidak, sungguh. Ini serius. Ini bukan lelucon. Tapi sesuatu yang menakutkan. Aku menceritakan kepadamu ini, seperti itu semuanya hebat dan segalanya. Tapi itu benar-benar menakutkan.

Rabbi: Dia mencoba untuk menjelaskan ini…

Hadirin pria: Sekarang dapatkah kamu menceritakan kepadaku berapa lama kamu ada di atas sana? Berapa hari? Berapa malam?

Natan: 15 menit.

Hadirin pria: Berapa lama?

Natan: 15 menit.

Hadirin pria: 15 menit – seluruh cerita itu?

Natan: 15 menit.

Rabbi: Ya tuan-tuan. Itu yang aku katakan tadi sebelumnya. Itu sulit untuk dimengerti. Tapi, apa yang dapat kita peroleh selama bertahun-tahun belajar – di sana kamu dapat memahami segala sesuatu hanya dalam satu menit.
Perhatikan apa yang dia katakan. Dia berkata, “Aku mengerti dengan sendirinya. Melihat dengan sendirinya.” Dan siapa pun yang… dia bukanlah yang pertama yang pernah ke sana dan kembali. Aku pribadi kenal banyak, banyak lagi orang yang seperti dia – mereka semua menceritakan hal yang sama. Sejumlah besar informasi, dalam sedetik.
Itu artinya bahwa seseorang dapat berada di satu tempat, dan dia tahu di mana ayahnya berada dan di mana ibunya berada. Apa yang sedang terjadi kepada mereka.

Natan: Aku tahu segala sesuatu.

Rabbi: Setiap peristiwa kehidupannya melintas di depan matanya.
Dan hanya – itulah dunia kebenaran. Di dalam dunia kebenaran segala sesuatunya terbuka. Tidak ada sesuatu yang tersembunyi. Jiwa dapat menerima… tidak ada batas dari apa yang dapat diterimanya. Kita di sini ada di dalam dunia ini, dan kita terbatas dalam apa yang dapat kita terima. Tapi di sana – tidak ada batas. Jiwa itu tidak terbatas.
Karena itu, seseorang dapat hanya dalam beberapa menit memperoleh hal-hal dan informasi, dan segala sesuatu yang terjadi di sana – semuanya hanya dalam satu atau dua menit. Lima belas menit adalah waktu yang banyak.

Natan: Ya. Itu waktu yang lama.

Rabbi: Dalam istilah “ada di Atas” – lima belas menit itu waktu yang sangat, sangat banyak.
Kita juga mengetahui bahwa diceritakan tentang Holy Ari, semoga ingatannya melindungi kita, bahwa selama Makan Ketiga dia akan terlelap untuk satu atau dua menit. Dia lalu ditanya, “Rabbi, dari mana engkau?” Dia berkata, “Aku ada di atas. Aku mendengar interpretasi baru mengenai Torah.” “Jadi katakanlah kepada kami beberapa interpretasi itu.” Dan lalu dia berkata, “Hanya jika kamu punya tujuh puluh tahun untuk diluangkan bagiku untuk menjelaskan dua menit itu.”

Natan: Ya. Aku melihat sangat banyak. Banyak hal-hal.

Rabbi: Itu artinya bahwa di sana, tidak perlu penjelasan. Tidak ada… harus duduk di kelas, dan seseorang datang dan mengajari kamu, dan memberikan kamu ujian. Dan jika kamu tidak mengerti, kamu harus ujian ulang. Tapi itu tidak terjadi di sana.
Itu seperti.. kamu sampai di sana dan kamu tahu kebenaran dengan sendirinya, segera.

Hadirin pria: Adakah waktu di sana? Atau di sana tidak ada waktu?

Rabbi: Tidak ada waktu. Itu suatu dimensi di atas waktu. Ketika dia berkata lima belas menit – itu ada di dalam konsepnya. Di sana, itu suatu dunia kekekalan.

Hadirin pria: Dia berkata bahwa ada perbedaan dimana mereka mencengkeram dia?

Natan: Apa?

Hadirin pria: Kamu berkata itu ada perbedaannya dimana mereka memegangi – dimana dia memegangi kamu? Dia memegangi dadamu. Kenapa dia memegangi kamu di dada?

Natan: Itu tidak menyenangkan.

Hadirin pria: Ah. Di dada itu tidak baik?

Hadirin pria: Apa yang perlu digarisbawahi? Apakah kamu ingin kembai ke atas untuk kunjungan lainnya?

Natan: Itu tergantung ke tempat yang mana.

Hadirin pria: Tapi ke beberapa tempat itu, iya?

Rabbi: Apakah kamu ingin melakukan perjalanan keliling yang sama, apakah kamu ingin melakukan hal yang sama lagi?

Natan: Ah…

Rabbi: Dia hanya ingin hal-hal yang baik. Dia tidak ingin mengingat hal-hal yang buruk.

Hadirin pria: Jadi kamu tidak akan menyarankan siapa pun untuk berkunjung ke atas sana?

Natan: Aku tidak akan menyarankan siapapun. Aku akan menyarankan itu, tapi hanya hal-hal yang baik.

Rabbi: Dia menyarankan kita untuk… mempelajari Torah, memenuhi mitzvot. Upahnya besar. Dan dengan jalan itu manusia tidak akan menderita di sana, di atas. Dan dia akan menerima upah yang besar. Dan dia akan berkata lagi, mengulangi, dan menegaskan bahwa apa yang mereka tunjukkan kepadanya di sana di pintu gerbang Gan Eden – itu hanyalah…

Natan: Permulaannya.

Rabbi: Hanya permulaannya. Yang paling bawah, tingkat paling bawah.
Jadi kamu berkata bahwa kamu adalah suatu jiwa di sana. Dalam bentuk suatu jiwa di sana, kamu mengerti hal-hal dengan sendirinya?

Natan: Mengerti hal-hal dengan sendirinya. Aku tahu apa yang akan terjadi di masa depan.

Rabbi: Kamu tidak punya pertanyaan-pertanyaan. Segala sesuatu jelas bagimu, dan kamu mengetahuinya. Kamu tiba di suatu tempat dan kamu sudah mengetahui apa dan siapa. Kamu melihat suatu jiwa dan kamu mengetahui siapakah itu di dalam kehidupan. Kamu melihat suatu jiwa di dalam Gehenom dan kamu mengetahui apa yang dia perbuat dan bagaimana yang dia rasakan. Kamu tidak butuh bertanya. Kamu tahu segala sesuatu dengan sendirinya.

Natan: Aku juga tahu apa yang akan terjadi di masa depan.

Hadirin pria: Kamu tahu seperti apa yang akan terjadi di masa depan?

Rabbi: Mari kita bahas pada saat ketika mereka membuka Gan Eden…

Hadirin pria: Apa yang kamu ketahui?

Rabbi: Ketika mereka membuka Gan Eden, apa yang kamu mengerti?

Rabbi: Permisi. Permisi sebentar. Pertanyaan-pertanyaan nanti belakangan. Ok? Tidak. Tidak. Jangan dijawab. Jangan dijawab.
Ketika mereka membuka Gan Eden, maka dia menjelaskan kepada kita bahwa itu adalah tingkat yang paling bawah, paling bawah dari semua tingkat. Dan kamu melihat orang-orang di sana duduk dan mempelajari Torah.

Rabbi: Dapatkah kamu mengatakan kepada kami siapa orang-orang itu?

Natan: Aku melihat orang-orang.

Rabbi: Bukan nama-nama dan di mana mereka tinggal, tapi orang seperti apa mereka itu?

Natan: Orang-orang seperti apa mereka itu? Mereka bukanlah avrechim (orang muda yang belajar Torah) atau apapun seperti itu. Mereka hanyalah orang-orang biasa yang meluangkan waktu-waktu untuk mempelajari Torah mereka.

Rabbi: Mereka meluangkan waktu untuk mempelajari Torah?

Natan: Ya.

Rabbi: Dan kamu mengerti bahwa ada yang lebih tinggi dari itu.

Natan: Aku mengerti bahwa ada lebih banyak, jauh lebih banyak daripada itu!

Rabbi: Jadi avrechim (orang muda yang belajar Torah) lebih tinggi?

Natan: Avrechim lebih tinggi.

Rabbi: Ada tingkatan-tingkatan yang lebih tinggi?

Natan: Lebih tinggi. Iya.

Rabbi: Dan apa yang kamu pikir tentang tingkatan yang paling tinggi?

Natan: Tahta Kemuliaan.

Rabbi: Dan siapa yang mencapai tingkat itu?

Natan: Setiap orang yang bertobat (teshuvah).

Rabbi: Setiap orang yang bertobat?

Natan: Ya. Tapi bukan karena takut penghukuman. Tapi karena takut melanggar, karena takut akan Surga. Itu yang aku pahami.

Hadirin pria: Itu tingkatan yang paling tinggi?

Natan: Yang paling, paling tertinggi. Semakin tinggi tingkatan kamu pergi – kamu ingat cahaya yang aku ceritakan kepadamu? – cahaya di sana semakin besar.

Rabbi: Orang yang mengajar sesamanya?

Natan: Wow, wow!!! Aku mengatakan kepadamu bahwa ucapan berkat, suatu ucapan berkat itu sangat besar. Oh wow!!

Rabbi: Hanya suatu ucapan berkat, mitzvot d’rabbanan (mendiskusikan Torah), itu sesuatu yang sangat besar di sana.

Natan: Luar biasa besar!

Rabbi: Jadi, suatu pelajaran Torah itu lebih besar dari pada yang terbesar, dan jika kamu mengajar sesama – (Bandingkan Matius 5:19)

Natan: Wow!!!!

Rabbi: Itu… baik, luar biasa.
Tunggu. Tunggu sebentar. Hanya sebentar – aku ingin kembali… kami ingin kembali ke titik itu – kami ingin kembali ke titik itu. Sebelum kita hilang arah di sini – aku ingin kembali ke titik dimana kamu ada di sana, dan kamu mengerti segala sesuatu dengan sendirinya. 

Mashiach (Messias) 

Rabbi: Jadi mereka menunjukkan kepadamu dua jalan, bahwa ada sebelah sini dan sana. Tapi hadirin yang duduk di sini kurang lebih tahu semua itu. Bahwa ada sebelah sini dan sana. Kamu datang kemari sekarang dan menguatkan kami, apa yang kami baca di dalam buku-buku dan pelajari.
Sekarang, apa yang lebih menarik bagi kami – aku ingin bertanya kepadamu pertanyaan-pertanyaan tentang Mashiach.

Natan: Ok. Bagus.

Rabbi: Dapatkah kamu mengetahui siapakah Mashiach itu?

Natan: Aku tidak dapat mengetahuinya. Aku hanya dapat mengetahui bagaimana karakternya. Apa yang dia penuhi supaya dapat menjadi Mashiach.

Rabbi: Dan dapatkah kamu mengatakan kepada kami apakah dia ada di sini atau di sana?

Natan: Dia di sini. Dia harus berada di sini. Tidak mungkin bahwa Mashiach itu seseorang yang sudah mati. Itu tidak bisa.

Rabbi: Itu tidak mungkin?

Natan: Itu harus seseorang yang ada di sini, yang orang-orang ketahui. Tapi, ketika Dia menjadi Mashiach, setiap orang akan surprise.

Rabbi: Itu artinya bahwa ketika Mashiach dengan pertolongan HaShem (Elohim) dinyatakan – itu akan menjadi suatu surprise?

Natan: Surprise yang sangat besar!

Rabbi: Dan orang-orang akan berkata, “Ah! Itu Mashiach!”

Natan: Itu akan seperti, “Wow!!! Itu Mashiach??” Seperti itu.

Rabbi: Baik. Sekarang aku ingin kembali ke sesuatu yang lain. Kamu berkata bahwa kamu dapat mengetahui apa yang akan terjadi di dalam dunia. Ketika kamu ada di sana, apa yang kamu pahami akan terjadi?

Natan: Aku mengerti… menurut apa yang aku pahami di sana. Aku pasti bahwa aku mengetahuinya. Ketika aku ada di atas sana aku mengerti apa yang akan terjadi di dalam dunia. Dan menurut apa yang aku pahami, apa yang aku katakan kepadamu tentang Mashiach dan segala sesuatu – aku juga mengerti bahwa Geula (Penebusan, Pembebasan) dan penyataan Mashiach akan terjadi dengan sangat segera.
Itu seperti, itu akan terjadi dalam masa depan yang sangat dekat. Itu sebentar lagi. Itu seperti, sebentar lagi. Geula (Penebusan, Pembebasan) benar-benar sedang datang.

Rabbi: Sekarang, katakan kepadaku, ketika kamu ada di sana, tidak ada konsep tentang waktu. Bagaimana kamu dapat memperkirakan di sana konsep waktu. Apa itu “sebentar lagi”? Apakah itu 20 tahun? 2 tahun? Sebulan?

Natan: Sebentar lagi itu segera. Seperti, dalam bulan-bulan mendatang.

Rabbi: Dalam bulan-bulan mendatang. Ok. Sekarang apakah kamu juga tahu apa yang akan terjadi?

Natan: Ya. Aku tahu apa yang akan terjadi. Ya.

Rabbi: Dan kamu mengetahui itu dari sana?

Natan: Ya. Hanya dari sana. Semua yang aku ketahui hanyalah berasal dari sana.

Rabbi: Dan di manakah kita berada sekarang ini?

Natan: Di manakah kita berada sekarang ini? Dalam suatu periode. Bukan suatu periode yang baik sama sekali. Sama sekali. Seperti, aku dapat mengatakan kepadamu bahwa Pembebasan itu sangat dekat dari sini.

Rabbi: Apa yang akan terjadi selama Pembebasan itu?

Natan: Hal-hal yang sangat buruk akan terjadi. Tapi itu bergantung kepada siapa. Sejauh yang aku mengerti.

Hadirin pria: Apakah pasti bahwa Pembebasan akan terjadi dalam bulan-bulan mendatang?

Natan: Itu pasti akan terjadi di dalam bulan-bulan mendatang.

Hadirin pria: Apakah mungkin, ada kemungkinan bahwa itu tidak terjadi?

Natan: Ada kemungkinan itu, jika kita semuanya bertobat, bahwa itu tidak akan terjadi.

Hadirin pria: Jadi itu tidak akan terjadi?

Rabbi: Hal-hal buruk di dalam Pembebasan tidak akan terjadi.

Natan: Hal-hal buruk.

Rabbi: Tapi Pembebasan akan tiba…

Natan: Tapi Pembebasan akan tiba…

Hadirin pria: Dalam keadaan apa pun: Apakah mereka melakukan pelanggaran, dan juga jika mereka menjalankan mitzvot.

Natan: Ya. Tapi jika mereka melakukan pelanggaran-pelanggaran, Pembebasan itu akan lebih tidak menyenangkan.

Rabbi: Jika mereka melakukan pelanggaran-pelanggaran, itu akan terjadi dengan cara yang jauh lebih sulit.

Natan: Lebih sulit, dan kurang menyenangkan. Dan jika setiap orang bertobat, itu akan terjadi dengan cara yang gampang.

Rabbi: Tapi itu akan terjadi.

Natan: Itu akan terjadi, tidak perduli apa pun.

Rabbi: Sekarang, menurut apa yang kamu ketahui di sana, apa yang kamu lihat di sana – bagaimana itu akan terjadi?

Natan: Itu akan seperti… menurut apa yang aku pahami, sekarang ini situasi kita tidak baik sama sekali. Maksudku, tidak baik.

Gog dan Magog

Rabbi: Apa yang akan terjadi?

Natan: Akan terjadi sesuatu yang disebut suatu perang yang sangat besar. Dan semua orang – seluruh dunia – akan terlibat di dalam perang itu. Menurut apa yang aku pahami. Seluruh dunia akan terlibat di dalam perang itu. semua orang! Semua goyim (orang non Yahudi), semua orang Arab, semua orang akan datang melawan bangsa Israel dan akan bertempur di dalam perang itu.

Rabbi: Dan bagaimana itu akan dimulai?

Natan: Itu akan dimulai – orang yang akan memulai perang itu adalah seseorang yang bernama Gog. Sejauh yang aku pahami di sana. Hanya di atas sana, aku memahaminya.

Rabbi: Dia disebut Gog?

Natan: Ya.

Rabbi: Dan apakah kamu tahu siapakah Gog ini? Siapakah yang saya maksudkan ini?

Natan: Aku tahu pasti siapakah itu.

Rabbi: Siapakah itu?

Natan: Obama. Presiden Obama.

Note: Apa yang dikatakan Natan di sini mungkin akan menimbulkan kontroversi bagi sebagian orang. Anak muda ini dengan jelas mengindentifikasi bahwa GOG adalah Presiden Barack Obama. Banyak orang mungkin mengira bahwa Vladimir Putin adalah Gog karena kita berpikir bahwa itu berasal dari Tanah Utara, dan semua orang secara otomatis berasumsi bahwa tanah utara adalah semua yang ada di utara Israel. Tentu saja Amerika Serikat ada di belahan bumi utara.

Banyak orang mungkin akan mengkritisi apa yang dilihat anak muda ini. Ada yang menyebutkan bahwa perang Gog dan Magog terjadi sesudah Kerajaan Seribu Tahun (Wahyu 20:8). Atau mungkin juga sebenarnya dia berbicara mengenai Perang Harmageddon. Namun bagi bangsa Yahudi yang tidak memiliki Kitab Perjanjian Baru, perang Gog dan Magog adalah peperangan akhir zaman sebelum kedatangan Mashiach. Satu hal yang pasti adalah perang Gog dan Magog atau Harmageddon itu sedang datang. Kitab Suci mengatakan bahwa “segala bangsa akan datang melawan Israel.” Dan itu dinyatakan kepada Natan bahwa Obama adalah orang yang memimpin perang ini.

Pada tanggal 24 Desember 2016, nampaknya Obama telah menggenapi nubuatan ini. Selengkapnya baca di sini.

Rabbi: Dia akan memulai “Gog dan Magog”?

Natan: Dia akan menjadi orang yang memulai perang itu. Dia akan membawa seluruh tentaranya. Dia akan memulai perang di sini.

Rabbi: Dan dia akan berperang melawan kita?

Natan: Dia akan berperang melawan kita. Pertamanya semua orang akan menginginkan bangsa Israel. Yerusalem, Israel. Semua orang akan menginginkannya.

Rabbi: Yerusalem?

Natan: Yerusalem. Ya. Semua orang akan menginginkannya – seluruh dunia. Mereka tidak akan memberi perhatian kepada kita. Mereka hanya menginginkannya. Semua orang akan berperang melawan sesamanya karena mereka menginginkan itu.

Hadirin pria: Berapa lama itu akan terjadi?

Natan: Tidak lama sama sekali.

Hadirin pria: Berapa lama itu akan terjadi?

Natan: Itu, semuanya itu, segala hal yang buruk akan terjadi dua minggu.

Rabbi: Semua hal yang buruk akan terjadi dua minggu. Apa yang akan terjadi selama dua minggu itu? Hal-hal buruk apa itu?

Natan: Dalam dua minggu itu – hal buruk apa? Lebih dari beberapa juta orang akan mati. Mereka akan mati seperti… satu-satunya hal yang menyelamatkan mereka, apa yang aku pahami – hanyalah jika mereka bertobat. Jika seseorang mempelajari Torah dan melakukan perbuatan kebaikan. Itulah yang akan menyelamatkan dia dari hal ini.

Rabbi: Dikatakan dalam Gemara (Sanhedrin), ketika mereka menanyakan kepada Rabbi Eliezer Hagadol, “Apa yang dapat diperbuat seseorang untuk menyelamatkan dirinya dari ‘sakit bersalin kelahiran’ Mashiach?” Rabbi Eliezer Hagadol menjawab, “Dia harus mengisi waktunya dengan Torah dan gemilut chassadim” (perbuatan kebaikan). Itulah yang akan menyelamatkan dia. 

Note:  Gemara adalah bagian Talmud yang berisi kumpulan analisa dan komentar para Rabbi tentang Mishnah.

Rabbi: Sekarang katakan kepadaku, apakah yang terjadi ini? Perang seperti apakah ini? Peperangan rohani?

Natan: Tidak. Tidak.

Rabbi: Peperangan antara tentara melawan tentara? Seperti apa?

Natan: Sebagian, sebagian. Permulaannya itu akan menjadi perang di antara tentara. Seluruh dunia akan datang… awalnya, seluruh goyim akan saling berperang satu sama lain, dan akan menginginkan Israel. Pada akhirnya, apa yang terjadi seperti ini: Semua orang akan bersatu dan berperang melawan kita, berperang melawan bangsa Israel. Dan banyak orang dari antara Am Yisrael (Orang Israel) akan mati, beberapa juta orang akan mati. Begitu banyak orang akan mati.

Rabbi: Mereka yang tidak memelihara Torah dan mitzvot?

Natan: Mereka akan mati.

Rabbi: Dan mereka yang memelihara Torah dan mitzvot?

Natan: Mereka yang memelihara Torah dan mitzvot – itu tergantung. Itu tergantung jika mereka melakukan Torah dengan gemilut chassidim (perbuatan kebaikan). Ada mereka yang melakukan tapi mereka tidak benar-benar perduli tentang itu, mereka sambil lalu saja. Tapi jika seseorang benar-benar seksama – dan mempelajari Torah dan melakukan perbuatan kebaikan, dia akan diselamatkan.

Rabbi: Bagaimana dia akan diselamatkan?

Natan: Dia akan diselamatkan. Apa yang akan terjadi seperti ini, menurut apa yang aku lihat di atas sana…

Rabbi: Apa maksudnya kamu melihatnya? Apakah kamu melihatnya seperti sebuah film tentang masa depan?

Natan: Ya, aku melihatnya seperti sebuah film tentang masa depan. Aku melihatnya dalam sebuah film masa depan. Kamu melihatnya hanya dalam hitungan detik. Tapi itu waktu yang sangat, sangat banyak. Seperti film kehidupanku yang aku lihat sebelumnya. Mereka menunjukkan kepadaku kehidupanku dalam seperseribu detik, seperti dalam seperseribu detik mereka menunjukkan itu kepadaku. Dan aku melihat setiap detik dari kehidupanku, ketika aku masih seorang bayi, ketika aku kanak-kanak. Aku melihat itu semuanya. Dan…

Rabbi: Sekarang, kita mundur sebentar. Kamu melihat suatu film…

Natan: Aku melihat suatu film.

Rabbi: Mari kita menyebutnya suatu film, tentang masa depan, dari apa yang akan terjadi.

Natan: Ya. Aku melihat bahwa semua orang menyerang Am Yisrael, dan datang melawan kita dan juga berperang melawan kita. Kita – yaitu IDF (Tzahal; Israel Defence Force; tentara Israel) – akan dapat menahan mereka di teluk selama dua hari, menurut apa yang aku lihat. Dan mereka semuanya akan membunuh kita dan kita tidak punya siapa pun untuk bergantung kecuali Ha-Kadosh Barukh Hu (Yang Kudus, Diberkatilah Dia). Dan lalu apa yang akan terjadi adalah… tiba-tiba…

Rabbi: Tunggu, tunggu. Perang ini – IDF hanya akan bertahan selama dua hari?

Natan: Dua hari.

Rabbi: Dan sesudah dua hari?

Natan: Kita sudah habis pada saat itu.

Rabbi: Tidak ada IDF?

Natan: Tidak ada IDF.

Rabbi: Jadi segala sesuatunya sudah terbuka?

Natan: Semuanya terbuka (tidak ada yang melindungi).

Rabbi: Jadi kamu berkata bahwa Gog adalah Obama. Obama adalah Amerika Serikat. Kamu berkata bahwa dia akan memimpin…

Natan: Dia akan memimpin seluruh peperangan.

Rabbi: Dan siapa yang bergabung dengannya?

Natan: Siapa yang akan bergabung dengannya? Iran akan bergabung dengannya. PBB. Seluruh PBB.

Rabbi: Russia?

Natan: Ya. Russia, Korea Selatan. Seluruh PBB. Benar-benar semuanya. Semuanya. Semua… tujuh puluh bangsa akan bangkit melawan kita. Tujuh puluh.

Rabbi: Dimana Daesh dalam semua ini? (Daesh: al-Dawla al-Islamyia fil Iraq wa’al Sham; ISIS)

Natan: ISIS, apa yang akan mereka perbuat adalah – ini apa yang aku lihat – mereka akan menculik orang-orang. Mereka hanya akan menculik orang-orang.

Rabbi: Mereka menculik orang-orang kita?

Natan: Ya. Seperti yang mereka lakukan kepada Gilad Shalit – mereka juga akan melakukan itu. Mereka akan menculik orang-orang, dan mereka akan menyiksa mereka, dan hal-hal seperti itu… (Gilad Shalit: mantan tentara Israel yang diculik militan Hamas tahun 2006). Dan apa yang juga aku lihat – bahwa Har HaZeitim (Gunung Zaitun) di samping Yerusalem, itu… mereka yang layak untuk diselamatkan… jadi gunung itu akan terbelah dua. Dan pada saat gunung itu terbelah menjadi dua, pada detik itu – Mashiach akan dinyatakan kepada semua orang. Artinya, di hadapan semua orang, di hadapan semuanya. Semua orang akan melihat bahwa itu Mashiach, akan mengerti bahwa itu Mashiach. Inilah dia, dinyatakan kepada semua orang. Dan Dia akan berdiri di jalan masuk di sana ke Har HaZeitim (Gunung Zaitun). Dan Dia akan berkata siapa yang dapat masuk dan siapa yang tidak. Setiap orang yang tidak layak untuk masuk – akan tetap tinggal di luar dan mati. Dan setiap orang yang layak untuk masuk – akan diselamatkan. Kamu harus mengerti dia akan diselamatkan dari apa. Sebentar lagi aku akan menjelaskan kepadamu dia akan diselamatkan dari apa… jadi itu seperti, siapa pun… jadi gunung itu terbuka. Dan juga…

Rabbi: Lalu itu terbuka? Itu terbuka…

Natan: Itu terbelah menjadi dua.

Rabbi: Sesuatu seperti…

Natan: Bukan, bukan.

Rabbi: Gempa bumi?

Natan: Bukan. Bukan.

Rabbi: Bom atom?

Natan: Bukan. Bukan.

Rabbi: Apa?

Natan: Bukan, mereka akan bangkit… kamu tahu bagaimana di Har HaZeitim (Gunung Zaitun) ada makam-makam, bukan? Jadi dua dari orang-orang mati akan bangkit. Dua orang mati akan kembali hidup. Satu dari sini, dan satu dari sana, dan itu (Har HaZeitim) akan terbelah menjadi dua. Begitulah itu akan terjadi. (Bandingkan Wahyu 11:1-13)
Dan apa yang aku lihat adalah… Mashiach itu pertama-tama adalah seseorang yang tidak dapat berdosa. Seseorang yang Teshuvah (bertobat). Yang tidak melakukan pelanggaran-pelanggaran apa pun.

Rabbi: Dia Teshuvah (bertobat)?

Natan: Dia Teshuvah (bertobat). Ya. Dia tidak melakukan pelanggaran apa pun. Dia tidak melakukan pelanggaran apa pun. Sejak dia Teshuvah (bertobat), dia tidak melakukan bahkan satu pelanggaran pun. Tidak mungkin bahwa Mashiach adalah seseorang yang melakukan pelanggaran. Jadi, itu mungkin seseorang yang benar-benar kita ketahui dengan sangat baik, yang kita ketahui dengan sangat baik. Banyak dan sangat banyak orang mengetahui Dia, menurut apa yang aku pahami. Tapi, setiap orang akan sangat, sangat surprise, bahwa dia dari antara semua orang adalah Mashiach. Juga, sekarang, Mashiach ini, maksudku Mashiach – dia akan berperang melawan Obama. Dan bukan hanya itu – Dia akan membunuhnya dan menguburkan dia di Tanah Israel. Dan aku melihat bahwa…

Hadirin pria: Dia akan dikuburkan di Tanah Israel?

Natan: Ya, dia akan dikuburkan di Tanah Israel. Aku juga melihat bahwa pada saat Har HaZeitim terbelah menjadi dua, maka Mashiach akan berdiri di jalan masuk, tapi Dia tidak… Dia tidak melihat siapa yang religius, siapa yang mempunyai jenggot, atau siapakah orang itu. Apa yang Dia lihat adalah – Dia melihat menurut kekudusan seseorang, Dia akan mencium setiap orang, Dia akan mencium apakah seseorang memiliki kekudusan, jika dia murni, jika dia melakukan mitzvot, jika dia melakukan perbuatan kebaikan. Untuk melihat apakah dia benar-benar memiliki takut yang sebenarnya akan Surga, dan bukan hanya takut penghukuman, dan hal-hal seperti itu. Dia tidak akan berkata, “Ini, kamu memiliki topi dan kamu punya kipa (penutup kepala khas Yahudi) – jadi seperti itu, kamu, kamu boleh masuk.” Tidak seperti itu. Maksudku, sungguh, Dia akan memiliki suatu kuasa sehingga Dia akan dapat merasakan apa yang benar-benar ada di dalam setiap orang.

Rabbi: Natan, aku bertanya kepadamu sekali lagi. Kamu mengetahui semuanya ini dari sana?

Natan: Aku tahu semuanya itu dari sana.

Rabbi: Itu artinya bahwa seminggu yang lalu kamu tidak tahu hal ini?

Natan: Aku tidak tahu hal-hal ini. Aku tidak tahu. Aku benar-benar tidak tahu.

Hadirin pria: Kamu tidak membaca buku atau semacamnya? Sama sekali?

Natan: Tidak ada. Tidak ada.

Rabbi: Tidak, dia tidak…

Hadirin pria: Di mana dia belajar?

Rabbi: Dia bukan murid yeshiva (Sekolah agama Yahudi yang mengajarkan teks religius, khususnya Torah dan Talmud).

Hadirin pria: Dia tidak pernah belajar.

Rabbi: Dia tidak pernah belajar. Dia bukan seorang murid yeshiva.

Hadirin wanita: Tidak jelas.

Rabbi: Tunggu, sebentar. Sebentar. Aku hanya ingin mengatakan sesuatu di sini. Perhatikan apa yang dia katakan dan lihat. Dia berkata bahwa Gog… Gog adalah Obama.
Dan Gog itu… ah… Obama akan mati di sini di Tanah Israel. Dan HaShem (Elohim) akan memberikan Obama sebuah kuburan di sini di Tanah Israel.

Natan: Di sini di Tanah Israel.

Rabbi: Jadi Nabi Yechezqel (Yehezkiel) berkata, “Pada hari itu Aku akan memberikan Gog sebuah tempat penguburan di Israel.”

Note: Pada hari itu Aku akan memberikan kepada Gog suatu tempat di sana, sebuah kuburan di Israel, yakni lembah penyeberangan bagi orang-orang yang melewatinya, di sebelah timur laut. Dan kuburan itu menghalangi orang yang menyeberang. Dan mereka akan menguburkan Gog di sana dan semua kelompoknya, dan tempat itu akan disebut lembah Hamon-Gog.
Yehezkiel 39:11 (ILT)

Natan: Itu tepat seperti yang mereka katakan kepadaku. Tepat!

Rabbi: Yechezqel! (Yehezkiel)

Natan: Hal yang sama persis.

Rabbi: Dan kamu berkata bahwa Har HaZeitim akan terbelah?

Natan: Har HaZeitim akan terbelah menjadi dua.

Rabbi: Jadi Nabi Zakharia berkata bahwa… ya, “Dan Tuhan akan keluar dan berperang dengan bangsa-bangsa itu… Dan pada hari itu kaki-Nya akan berdiri di atas Gunung Zaitun, yang ada di depan Yerusalem dari sebelah timur. Dan Gunung Zaitun akan terbelah di tengah-tengahnya – ke arah timur dan ke arah barat – suatu lembah yang sangat besar. Dan separuh dari pegunungan itu akan bergeser ke utara, dan separuhnya ke selatan.”

Note: Lalu YAHWEH akan keluar, dan Dia akan terlibat perang dengan bangsa-bangsa itu, seperti waktu Dia terlibat perang pada hari pertempuran.
Dan pada hari itu, kaki-Nya akan berjejak di bukit Zaitun yang terletak di depan Yerusalem dari sebelah timur; dan bukit Zaitun itu akan terbelah menjadi dua dari timur ke barat, suatu lembah yang sangat besar, dan setengah dari bukit itu akan bergeser ke utara dan setengah lagi ke selatan.
Zakharia 14:3,4 (ILT)

Natan: Apakah itu benar-benar apa yang tertulis?

Rabbi: Ya. Nabi Zakharia.

Natan: Jadi itu benar-benar apa yang aku lihat.

Rabbi: Nabi Zakharia. Dia ada pada waktu yang lampau sekali.

Natan: Itu benar-benar apa yang akan terjadi jika hal-hal terus seperti sekarang ini. Seperti, jika dunia terus seperti ini – ini benar-benar apa yang akan terjadi. Pastinya.

Perang sudah Dimulai

Rabbi: Sekarang… sekarang seorang wanita menanyakan pertanyaan bagus, dan aku juga ingin menanyakan kepadamu tentang itu. “Bagaimana aku akan tahu kapan itu dimulai?”

Natan: Itu akan dimulai dengan suatu ledakan. Pertama-tama, itu sudah dimulai.

Rabbi: Itu sudah dimulai?

Natan: Sejauh yang dapat aku lihat, itu sudah dimulai. Itu dimulai pada tanggal 27 Elul – itu sudah dimulai.

Rabbi: Pada tanggal 27 Elul tahun lalu, pada 5775? (11 September 2015)

Natan: Tahun ini. Maksudku, iya. Tahun lalu. (2015)

Rabbi: Kita sekarang ada di 5776. Jadi itu dimulai tahun lalu. Tiga hari sebelum Rosh Hashana – Gog dan Magog sudah dimulai.

Natan: Ya. Perang itu sudah dimulai.

Rabbi: Lalu kenapa kita tidak merasakan apa-apa?

Natan: Karena HKB’H (Ha-Kadosh Barukh Hu; Yang Kudus, diberkatilah Dia), tidak akan mendatangkannya pada permulaannya. Apa yang akan terjadi – itu akan terjadi pada suatu hari tertentu, itu akan meledak. Sederhananya, apa yang akan terjadi – sesuatu akan menyalakannya, dan itu akan meledak. Seluruh siaran-siaran berita, semuanya – semuanya akan berkata: Perang Dunia 3 sudah pecah. Setiap orang akan memahami itu. Begitulah, tidak ada waktu lagi. Dan itu akan dimulai, dan setiap orang akan mengerti bahwa HaShem (Elohim) ada di belakang peristiwa ini.

Rabbi: Maksudmu akan ada semacam insiden keamanan?

Natan: Ya.

Rabbi: Dan karena itu, semuanya akan lepas kendali?

Natan: Ya.

Rabbi: Semua orang akan mulai berperang melawan satu sama lain?

Natan: Ya. Tepat sekali.

Rabbi: Dan pada permulaannya, mereka akan saling berperang satu sama lain?

Natan: Ya.

Rabbi: Dan kita?

Natan: Kita akan ada di luar itu. Dan sesudahnya semua orang akan bersatu dan datang melawan kita. Mereka akan bersatu dan datang melawan kita.

Hadirin pria: Apakah kamu melihat ketegangan antara Amerika Serikat, dan Russia dan China?

Rabbi: Ok. Baik, kita akan lihat. Ok.

Bersambung ke bagian 2:

Kesaksian Natan (Bagian 2), Remaja Israel yang Melihat Gog dan Magog, Kedatangan Messias, Peperangan Tuhan, Kebangkitan Orang Mati

Referensi Alkitab

Yehezkiel 38:1-23

  1. Dan datanglah firman YAHWEH kepadaku, yang mengatakan,
  2. “Hai anak manusia, arahkanlah wajahmu terhadap Gog di tanah Magog, raja agung dari Rosh, Mesekh, dan Tubal, dan bernubuatlah terhadap dia.
  3. Dan engkau harus mengatakan: Beginilah Tuhan YAHWEH berfirman: Lihat, Akulah lawanmu, hai Gog, raja agung dari Rosh, Mesekh dan Tubal.
  4. Aku akan membalikkan punggungmu dan memasang pengait pada rahangmu, dan Aku akan membawa engkau dan semua pasukanmu, pasukan berkuda, keluar; mereka semua berpakaian lengkap, kumpulan orang banyak dengan perisai besar dan kecil, mereka semua yang memegang pedang.
  5. Orang Persia, Etiopia, dan Libia bersama mereka, mereka semua dengan perisai dan ketopong.
  6. Gomer dan seluruh pasukannya, keluarga Togarma dari sebelah utara dan semua pasukannya, banyak bangsa ada bersamamu.
  7. Bersiaplah! Ya, persiapkanlah dirimu sendiri, engkau dan seluruh kumpulanmu yang telah dikumpulkan kepadamu; dan engkau akan menjadi penjaga bagi mereka!
  8. Sesudah berhari-hari engkau akan dikunjungi. Dan sesudah bertahun-tahun, engkau akan masuk ke sebuah negeri yang telah berbalik dari pedang itu, yang dikumpulkan dari banyak bangsa di atas gunung Israel yang telah lama menjadi reruntuhan, tetapi dia telah dibawa keluar dari tengah bangsa-bangsa dan mereka semua akan tinggal dengan aman.
  9. Engkau akan muncul, engkau akan datang seperti sebuah angin badai, engkau akan seperti awan menutupi negeri itu, engkau dan seluruh pasukanmu dan banyak bangsa bersama engkau.”
  10. Beginilah Tuhan YAHWEH berfirman, “Akan terjadi pada hari itu, perkataan-perkataan akan timbul dari dalam hatimu, dan engkau merancang suatu rancangan yang jahat.
  11. Engkau akan mengatakan: Aku akan pergi ke negeri tanpa benteng, aku akan pergi kepada mereka yang merasa tenang, yang hidup dengan aman, mereka semua hidup tanpa tembok -dan tidak ada palang atau gerbang bagi mereka-
  12. untuk menjarah jarahan dan menerkam mangsa, untuk mengembalikan tanganmu ke atas reruntuhan yang didiami, dan terhadap orang-orang yang dikumpulkan dari bangsa-bangsa, yang mengusahakan kawanan ternak dan harta benda, yang tinggal di tengah-tengah negeri.
  13. Sheba dan Dedan dan pedagang-pedagang Tarsis dan semua singa mudanya akan berkata kepadamu: Apakah engkau datang untuk menjarah barang jarahan? Apakah engkau mengumpulkan sekutumu untuk merampas barang rampasan, untuk mengangkut perak dan emas, untuk mengambil kawanan ternak dan harta benda, untuk menjarah barang jarahan yang banyak?
  14. Oleh karena itu bernubuatlah, hai anak manusia, dan engkau harus mengatakan kepada Gog: Beginilah Tuhan YAHWEH berfirman: Tidakkah engkau mengetahui bahwa pada hari itu umat-Ku Israel diam dengan aman?
  15. Engkau akan datang dari tempatmu di sebelah utara, engkau dan dengan banyak bangsa besertamu, semua yang menunggang kuda, suatu kumpulan yang besar, dan suatu pasukan yang kuat.
  16. Engkau akan datang atas umat-Ku Israel seperti segumpal awan, menutupi negeri itu. Dan akan terjadi pada hari-hari terakhir, Aku akan membawa engkau ke atas tanah-Ku, supaya bangsa-bangsa mengenal Aku, ketika Aku dikuduskan melalui engkau di depan mata mereka, hai Gog.
  17. Beginilah Tuhan YAHWEH berfirman: Apakah engkau orang yang telah Aku katakan pada waktu dahulu dengan perantaraan hamba-hamba-Ku, para nabi Israel, yang tahun demi tahun bernubuat pada hari-hari itu, untuk membawa engkau kepada mereka?
  18. Dan akan terjadi pada waktu itu, ketika Gog datang melawan tanah Israel,” firman Tuhan YAHWEH, “amarah-Ku akan tampak di wajah-Ku.
  19. Dan dalam kecemburuan-Ku, di dalam api murka-Ku, Aku telah berfirman: Sesungguhnya, pada hari itu akan terjadi gempa bumi yang besar di sana, di tanah Israel.
  20. Dan ikan-ikan di laut, dan burung-burung di langit, dan binatang-binatang di hutan, dan segala binatang melata yang merayap di bumi, dan semua manusia di permukaan bumi akan gemetar terhadap wajah-Ku. Dan gunung-gunung akan runtuh, dan lereng-lereng akan longsor, dan setiap tembok akan runtuh ke tanah.
  21. Dan Aku akan memanggil sebilah pedang melawannya di atas semua gunung-Ku,” demikianlah firman Tuhan YAHWEH, “dan pedang tiap-tiap orang akan melawan saudaranya.
  22. Dan Aku akan menghukumnya dengan tulah dan darah, dan hujan yang lebat, dan hujan batu. Aku akan menurunkan hujan api dan belerang atasnya, dan ke atas pasukan-pasukannya, dan ke atas banyak bangsa yang bersamanya.
  23. Dan Aku akan meninggikan diri-Ku sendiri dan menguduskan diri-Ku. Dan Aku akan dikenal di depan mata banyak bangsa, dan mereka akan mengetahui bahwa Akulah YAHWEH.”

Zakharia 14:1-21

  1. “Lihatlah, hari YAHWEH telah tiba! Dan jarahanmu akan dibagi-bagi di tengah-tengahmu.
  2. Dan Aku akan mengumpulkan semua bangsa ke Yerusalem untuk peperangan. Dan kota itu akan direbut, dan rumah-rumah akan dijarah, dan wanita-wanita akan diperkosa, dan setengah dari kota itu akan keluar ke pembuangan, tetapi sisa dari umat itu tidak akan diangkut dari kota itu.”
  3. Lalu YAHWEH akan keluar, dan Dia akan terlibat perang dengan bangsa-bangsa itu, seperti waktu Dia terlibat perang pada hari pertempuran.
  4. Dan pada hari itu, kaki-Nya akan berjejak di bukit Zaitun yang terletak di depan Yerusalem dari sebelah timur; dan bukit Zaitun itu akan terbelah menjadi dua dari timur ke barat, suatu lembah yang sangat besar, dan setengah dari bukit itu akan bergeser ke utara dan setengah lagi ke selatan.
  5. Maka kamu akan melarikan diri ke lembah bukitku, karena lembah bukit itu akan menjangkau hingga Azal. Dan kamu akan melarikan diri seperti ketika kamu melarikan diri terhadap gempa bumi pada zaman Uzia, raja Yehuda. Namun, YAHWEH, Elohimku, akan masuk bersamamu, hai semua orang kudus.
  6. Dan pada hari itu akan terjadi, bahwa terang tidak akan ada lagi, yang megah akan menyusut.
  7. Dan akan ada satu hari, hari itu diketahui oleh YAHWEH, bukan siang, bukan pula malam, tetapi akan ada terang pada waktu senja.
  8. Dan akan terjadi pada hari itu, air kehidupan akan mengalir dari Yerusalem, setengahnya ke laut sebelah timur, dan setengahnya ke laut sebelah barat, hal itu akan terjadi pada musim panas dan pada musim dingin.
  9. Dan pada hari itu YAHWEH akan menjadi Raja atas seluruh bumi, YAHWEH-lah satu-satunya, dan Nama-Nya pun satu.
  10. Seluruh bumi akan berubah menjadi seperti tanah datar dari Geba ke Rimon yang di sebelah selatan Yerusalem; tetapi kota itu akan menjulang tinggi dan tetap tinggal di tempatnya, dari gerbang Benyamin sampai ke tempat gerbang Utama, sampai ke gerbang Sudut; dan dari menara Hananeel sampai ke tempat pemerasan anggur raja.
  11. Dan mereka akan berdiam di dalamnya, dan tidak akan ada lagi kehancuran, sebaliknya Yerusalem akan berdiam dengan aman.
  12. Dan inilah tulah yang akan YAHWEH timpakan kepada semua bangsa yang berperang melawan Yerusalem. Dagingnya akan membusuk sementara dia masih berdiri tegak di atas kakinya, dan matanya akan membusuk di dalam rongganya, dan lidahnya akan membusuk di dalam mulutnya.
  13. Dan pada hari itu akan terjadi, bahwa kepanikan besar dari YAHWEH ada di antara mereka; dan mereka akan mencengkeram tangan seorang terhadap sesamanya, dan tangannya akan naik melawan tangan sesamanya.
  14. Dan Yehuda pun akan terlibat peperangan di Yerusalem. Dan kekayaan segala bangsa di sekitarnya akan dikumpulkan, yakni emas dan perak dan jubah dengan penuh kelimpahan.
  15. Dan demikianlah akan terjadi tulah atas kuda, atas bagal, atas unta, dan atas keledai, dan seluruh hewan yang ada di dalam perkemahan itu, sesuai dengan tulah itu.
  16. Kemudian akan terjadi, bahwa setiap orang yang ketinggalan dari segala bangsa yang datang melawan Yerusalem, mereka akan datang dari tahun ke tahun untuk bersujud kepada Raja, YAHWEH Tsebaot, dan untuk merayakan hari raya Sukkot.
  17. Dan akan terjadi, bahwa dia yang tidak naik dari kaum-kaum di bumi ke Yerusalem untuk bersujud kepada Raja, YAHWEH Tsebaot, maka bagi mereka tidak akan ada hujan.
  18. Dan jika kaum dari Mesir tidak naik dan tidak masuk, maka atas mereka tidak akan ada tulah yang YAHWEH timpakan kepada bangsa-bangsa yang tidak naik untuk merayakan hari raya Sukkot.
  19. Inilah dosa Mesir dan dosa setiap bangsa yang tidak naik untuk merayakan hari raya Sukkot.
  20. Pada hari itu akan tertulis pada giring-giring kuda, “Kudus bagi YAHWEH.” Dan belanga-belanga di bait YAHWEH akan menjadi seperti bokor-bokor penyiraman di depan mezbah.
  21. Dan setiap belanga di Yerusalem dan di Yehuda akan menjadi kudus bagi YAHWEH Tsebaot. Dan semua yang berkurban akan masuk dan akan mengambil dari padanya dan akan merebus di dalamnya. Dan pada hari itu, tidak akan ada lagi pedagang di bait YAHWEH Tsebaot.

Matius 5:19-30

  1. Karena itu siapa yang meniadakan salah satu perintah hukum Taurat sekalipun yang paling kecil, dan mengajarkannya demikian kepada orang lain, ia akan menduduki tempat yang paling rendah di dalam Kerajaan Sorga; tetapi siapa yang melakukan dan mengajarkan segala perintah-perintah hukum Taurat, ia akan menduduki tempat yang tinggi di dalam Kerajaan Sorga.
  2. Maka Aku berkata kepadamu: Jika hidup keagamaanmu tidak lebih benar dari pada hidup keagamaan ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi, sesungguhnya kamu tidak akan masuk ke dalam Kerajaan Sorga.
  3. Kamu telah mendengar yang difirmankan kepada nenek moyang kita: Jangan membunuh; siapa yang membunuh harus dihukum.
  4. Tetapi Aku berkata kepadamu: Setiap orang yang marah terhadap saudaranya harus dihukum; siapa yang berkata kepada saudaranya: Kafir! harus dihadapkan ke Mahkamah Agama dan siapa yang berkata: Jahil! harus diserahkan ke dalam neraka yang menyala-nyala.
  5. Sebab itu, jika engkau mempersembahkan persembahanmu di atas mezbah dan engkau teringat akan sesuatu yang ada dalam hati saudaramu terhadap engkau,
  6. tinggalkanlah persembahanmu di depan mezbah itu dan pergilah berdamai dahulu dengan saudaramu, lalu kembali untuk mempersembahkan persembahanmu itu.
  7. Segeralah berdamai dengan lawanmu selama engkau bersama-sama dengan dia di tengah jalan, supaya lawanmu itu jangan menyerahkan engkau kepada hakim dan hakim itu menyerahkan engkau kepada pembantunya dan engkau dilemparkan ke dalam penjara.
  8. Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya engkau tidak akan keluar dari sana, sebelum engkau membayar hutangmu sampai lunas.
  9. Kamu telah mendengar firman: Jangan berzinah.
  10. Tetapi Aku berkata kepadamu: Setiap orang yang memandang perempuan serta menginginkannya, sudah berzinah dengan dia di dalam hatinya.
  11. Maka jika matamu yang kanan menyesatkan engkau, cungkillah dan buanglah itu, karena lebih baik bagimu jika satu dari anggota tubuhmu binasa, dari pada tubuhmu dengan utuh dicampakkan ke dalam neraka.
  12. Dan jika tanganmu yang kanan menyesatkan engkau, penggallah dan buanglah itu, karena lebih baik bagimu jika satu dari anggota tubuhmu binasa dari pada tubuhmu dengan utuh masuk neraka.

Matius 6:1-6

  1. “Ingatlah, jangan kamu melakukan kewajiban agamamu di hadapan orang supaya dilihat mereka, karena jika demikian, kamu tidak beroleh upah dari Bapamu yang di sorga.
  2. Jadi apabila engkau memberi sedekah, janganlah engkau mencanangkan hal itu, seperti yang dilakukan orang munafik di rumah-rumah ibadat dan di lorong-lorong, supaya mereka dipuji orang. Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya mereka sudah mendapat upahnya.
  3. Tetapi jika engkau memberi sedekah, janganlah diketahui tangan kirimu apa yang diperbuat tangan kananmu.
  4. Hendaklah sedekahmu itu diberikan dengan tersembunyi, maka Bapamu yang melihat yang tersembunyi akan membalasnya kepadamu.”
  5. “Dan apabila kamu berdoa, janganlah berdoa seperti orang munafik. Mereka suka mengucapkan doanya dengan berdiri dalam rumah-rumah ibadat dan pada tikungan-tikungan jalan raya, supaya mereka dilihat orang. Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya mereka sudah mendapat upahnya.
  6. Tetapi jika engkau berdoa, masuklah ke dalam kamarmu, tutuplah pintu dan berdoalah kepada Bapamu yang ada di tempat tersembunyi. Maka Bapamu yang melihat yang tersembunyi akan membalasnya kepadamu.

Matius 6:16-18

  1. “Dan apabila kamu berpuasa, janganlah muram mukamu seperti orang munafik. Mereka mengubah air mukanya, supaya orang melihat bahwa mereka sedang berpuasa. Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya mereka sudah mendapat upahnya.
  2. Tetapi apabila engkau berpuasa, minyakilah kepalamu dan cucilah mukamu,
  3. supaya jangan dilihat oleh orang bahwa engkau sedang berpuasa, melainkan hanya oleh Bapamu yang ada di tempat tersembunyi. Maka Bapamu yang melihat yang tersembunyi akan membalasnya kepadamu.”

Matius 7:13-14

  1. Masuklah melalui pintu yang sesak itu, karena lebarlah pintu dan luaslah jalan yang menuju kepada kebinasaan, dan banyak orang yang masuk melaluinya;
  2. karena sesaklah pintu dan sempitlah jalan yang menuju kepada kehidupan, dan sedikit orang yang mendapatinya.”

Lukas 21:36 Berjaga-jagalah senantiasa sambil berdoa, supaya kamu beroleh kekuatan untuk luput dari semua yang akan terjadi itu, dan supaya kamu tahan berdiri di hadapan Anak Manusia.”

Wahyu 3:10 Karena engkau menuruti firman-Ku, untuk tekun menantikan Aku, maka Akupun akan melindungi engkau dari hari pencobaan yang akan datang atas seluruh dunia untuk mencobai mereka yang diam di bumi.

Referensi:

Jewish Teen Utters Prophecy Received On Sukkot 2015, Day Of The 4th Blood Moon

Iklan